Saturday, August 18, 2018

Ke-random-an Calon Sarjana

Assalamu alaikum...

Tiba-tiba kepikiran buat menuliskan pemikiran randomku akhir-akhir ini yang akhirnya berhasil ku lalui. (Dramatis amat bahasaku wkwk)
Ada satu kalimat yang bener-bener ku pegang teguh sejak aku SMA:

Sesungguhnya, usaha tidak pernah menghianati hasil

Nah tapi ada suatu percakapan yang ngga bisa ku lupain banget, yang mana orang itu bilang,

"Menurutmu aku tu masuk UGM karena aku pinter? Engga Fa, aku tu masuk UGM karena beruntung. Karena Allah ngizinin aku masuk."

Langsung terdiam lah aku. Iya juga ya.... bener juga ni orang. Ibaratnya sama aja kaya kita nabung pengen jalan-jalan keluar pulau apa keluar negeri terus pas hari H perginya malah sakit. Ya gajadi berangkat juga kan.

Sejak saat itu aku ngebenerin lagi prinsip ku yang di atas tadi, jadi gini:

Hasil itu berbanding lurus dengan doa dan usaha

Uuuhhh mantab. Itung-itung buat pengingat diri sendiri kalo abis sholat ga langsung kabur begitu saja, tapi minta dulu sama Allah. Toh kalo misal ga terkabul berarti ya mungkin doa nya kurang kenceng atau bisa jadi itu bukan jalan yang terbaik. Maka dari itu aku paling cinta sama doa sapu jagad yang intinya minta kebaikan di dunia dan di akhirat (mintanya ga mau rugi dong ah) hehehehe..

Awal- awal aku menerapkan ini tuh pas aku lagi galau masa depan gitu, biasaaaa kegalauan mahasiswa yang akan segera lulus ye kaaannn.... Nah terus suatu hari aku bercakap-cakap sama bapak tentang kegalauan masa depanku gitu, dan beliau bilang gini:

"Kamu mainset nya salah sih, jangan mikir kuliah buat cari uang. Lha wong rezeki tu datengnya dari mana aja kok. Pokoknya kita tu sebagai manusia ya berusaha aja. Rezeki tu udah dijamin sama Allah. Wes to yakin. Kalo kamu liat bayi itu bisanya usaha nya ya cuma nangis, tapi kan dengan usaha yang sebisanya gitu kebutuhannya terpenuhi."

Mantab soul emang papita ini, udah selevel Mario Teguh gini nasihatnya...

Terus gimana dong baiknya? Sebenernya aku masi bingung bentuk usaha yang harus ku jalanin itu kayak gimana. Namanya usaha 'sebisanya' itu sesungguhnya amat sangat multi tafsir sekali. Apakah maksudnya aku kuliah sambil part time memanfaatkan waktu 24 jam semaksimal mungkin? Atau kuliah yang bener-bener qerja lembur bagai quda?

Yah berhubung aku hanyalah remaja biasa yang masi punya males, jadi aku akhirnya menetapkan goalku sendiri.Ga usah muluk-muluk nanti aku stress, pokoknya skripsi ku harus kelar dalam kurun waktu setengah semester. Abis itu sidang. Abis itu les TOEFL. Abis itu lulus. YEY.

Abis lulus gimana Fa? Lah gatau saya juga masi pada kegalauan yang sama. Kan sama bapak disuruh usaha aja. Hehehe. Cuma ni karena kemaren kan ceritanya Latifa edisi Ramadhan lagi iseng sholat tarweh di masjid kampus UGM, nah terus si bapak penceramah yang aku gatau siapa itu tu ngomongin tentangg ilmu dan agama itu adalah satu kesatuan, dan itu beneran nge-trigger aku dong. Yah intinya jadi apapun besok, aku pengen jadi orang berguna sih. Idealisme nya ya insyaAllah aku pengen kerja tu ga cuma demi cari uang, tapi juga menyebarkan kebermanfaatan. Ciadoowwww....

*Ehh tapi kan jadi ibu rumah tangga juga menyebar kebermanfaatan buat keluarga.*
*Ehhh kok ngigo sih orang nikahnya juga ngga tau kapan.*
*Lah kok jadi ngomongin nikah? Lulusin dulu wey!!!!*

Sebelum pikiranku makin random lagi, intinya ini adalah perjalananku sampe akhirnya aku bisa mengakhiri perang batin ini dan ga stress mikirin masa depan yang serba tidak pasti. Hehehe

Wassalam.