Sunday, August 09, 2015

My AIESEC Exchange Journal - Derkovits Gyula Elementary School Budapest

AIESEC Budapest, Hungary.

HALLOOOOH DUNIA PER BLOG-AN YANG SUDAH CUKUP LAMA KU ANGGURIN :)

Hari ini... lagi - lagi mau nge share cerita di Eropa yang rasanya ga abis- abis.. Hehe.. Nah kali iniiiiii Im gonna write a story bout the place where I did my internship program AIESEC.

Nama tempatnya Derkovits Gyula Elementary School. Tempatnya ada di distrik VI. Cuma jarak beberapa rumah sama Embassy Indonesia


Hayo, awas ngaku Indonesian kalo sampe ga tau itu foto mana!


indonesian embassy in hungary
ININIH EMBASSY INDONESIA di Hungary. Sayangnya sampe akhir exchange ga sempet kesana, gegara janjian sama Rio gagal muluk. Kenapa musti sama Rio? Dont know.


Balik lagi ke storyline,
Buat nyampe kesana, harus naek M1 ato bisa juga langsung naek bus biru no. 105 dari Duna Plaza dan turun di stasiun Karoly Korut terus jalan, kalo cepet2 lima menit kalo nyante2 10 menit lah. Hehehe.




maafkan ke'tremor'anku :( ini oknum bus biru yang supirnya bercita- cita jadi pembalap F1. (kayaknya sih).


Sekedar info aja, Derkovits Gyula itu nama seniman asli Hungaria. Nggak begitu paham juga sih hubungan antara si seniman ini sama sekolahnya, tapi yang jelas bangunan sekolahnya aja tuh se'nyeni' itu. Sampe- sampe, waktu pertama kesana itu ga brani masuk, karna dari depan keliatan kaya rumah biasa. Ga ada bau- bau sekolahnya...


Gerbang depan

Nah begitu masuk ke dalemnya bangunan di atas tadi... Tambah takjub lah saya. YAKIN INI SEKOLAH??? kalo dulu punya SD macem gini, bahagia banget kali ya masa kecilku? Mwihihihi (eh skrng juga bahagia deng)


First thing you see after front door



Nah sekarang ngerti kan kenapa aku bisa sampe seudik itu cuma karna liat bangunannya.. ehehehe...

Selain bangunannya yang extra ordinary, sekolah ini juga punya cara ngajar yang beda sama sekolah di Indonesia. Aku pribadi sih, merasa sekolah disini bener- bener ngembangin kemampuan si anak, ga sekedar pembelajaran searah yang masi sering kita liat di negara sendiri :( Anak- anak disini tuh berani ngomong ke gurunya kalo ada yg ga ngerti, ato malah protes. Terus rame di kelas itu boleh, selama yang diomongin itu masi masuk konteks pelajaran.



yah meskipun emejing juga ya ada anak SD bawaannya tas mbak2an gitu, sementara eke kemene2 bawaannya ransel segedhe gaban ._.

Nah kalo ngomongin sekolah ini tu nggak lepas dari event2 edukatif.
Event pertama yang aku datengin  disana adalah BIO BUFFET. Acara ini tuh dimana anak sekelas kerja sama buat nge display masakan organik yang sekreatif mungkin gitu, dan bakal disediain pake buffet pas jam istirahat. Yah walopun akhirnya yang rempong malah emak- emaknya sih, tapi bagus kali ya buat nambah keakraban. Sapa tau berawal dari sini, lama2 mereka punya kelompok arisan sendiri *plaakkk* BY THE WAY, EVERYBODY CAN EAT EVERYTHING FOR FREE!!! (iye, ini syurga buat eke. pardon.)

                                      
Even sekolahnya bahkan dihiasin


Ini salah satu emak2 dengan makanan yang menurut lidah ndeso ku ini SANGAT AJAIB rasanya. Undescriptable lah....


Suasana sebelum bel istirahat

All you can eat! Eh ini sebelah kanan murid, sebelah kiri guru. Can you see the different?

Ibu- ibu Indonesia (salah satu wali murid)

Btw, sempet ngobrol sama ibu ini (maaf namanya lupa), katanya beliau masak dadar dari 10 butir telur dan dipotong- potong kecil, dan dadarnya abis tandas! Besok dagang dadar telor di Hungary aja jadi kaya raya kali ya :3



By the way, seperti yang udah ku bilang, ini all you can eat. Aku serakus itu loh makannya.. Hampir setiap buffet ada aja yang berhasil kurampok. Ala- ala turis yang emejing liat makanan bule ajaib gitu.... padahal aslinya buat ngirit biar sekalian ga makan siang sih. HAHAHAHA *buka aib*
Kemudiaaannnnn.....
Event kedua pas aku ada disana itu semacam pesta dansa gitu. Sayangnya karena salah informasi dan miss communication, pas aku sama Felizia dateng, pesta dansa nya udah bubar dan kita cuma kebagian acara lomba kostum gitu... :( 




Tapi suka deh, mereka kreatif banget.. aku ga punya banyak foto di event ini, soalnya tetiba disuruh jadi juri buat lomba kostum ini. Kan rada jaga wibawa gitu masa juri malah asyik ngefoto2 sendiri... Hehehehe...

Naaaahhhhh
Event terakhir ini yang aku suka banget. Namanya English Tea Party.
Nggak kok, mereka ga party hedon2an gitu, tapi tiap kelas nampilin suatu sajian, entah drama, nyanyi, ato apalah yang sebagus- bagusnya, tapi BAHASA INGGRIS. (oiya mungkin buat yang belom tau, bahasa pengantar disana Magyar. Jadi level bahasa inggris disana sama kaya di Indonesia, ga semua orang bisa).
Yang aku liat sih, mereka dari persiapannya aja udah mateng banget. Ada nih kelas yang nampilin 'Three Little Pig'. Pada tau kan ya ceritanya gimana? itu pada niat banget, pada bikin rumah2an dari kardus, telinga babi, sampe kostum segala semuanya well prepared. Sumpah salut!

itu dipojokan kanan ibu babi sama tukang jerami hihihi

rumahnya babi yang kedua. dari kayu.

Pas event ini ga bisa duduk di depan, dan karena pemahaman bahasa inggrisku yang parah palagi kalo dengernya setengah2 doang, jadi kurang nikmat nontonnya....

Ada juga event ice skating barengan di belakang Heroes Square... Tapi ngerti kan yang namanya ice skating buat pemula yang saban hari idup di daerah tropis. Mana aku jatoh di es banyak kali pula (maklum beginner), sampe diketawain abis- abisan sama miss Dobor (guru bhs inggris) lagi. Hft.

Satu cerita yang bikin aku proud to be muslimah there..
waktu itu lagi lunch. Miss Dobor ini nanya ke aku,

"why are u wearing scraf in your head everyday?" 

dan aku jelasin kalo ini identitas sebagai muslim, kalo di agama ku bagian- bagian tubuh tertentu itu harus ditutup, dsb gitu. and somehow I proud to be different, meskipun orang lain liat aku udah kaya liat alien, ato bahkan kaya teroris sih....

 I think enough lah ya cerita- cerita tentang sekolah super asik ini... Yang jelas Thankyou so much Derkovits people! Im gonna miss all of you!!!! Berharap banget suatu saat nanti dikasih kesempatan sama Allah buat kesana lagi. Dan aku pasti bakalan lebih siap. Lebih well prepared daripada sekarang. Lebih berani daripada sekarang.

As a closing, mau pamer foto sebelom pulang ke Indonesia...


klarifikasi kenapa cuma aku yg kaya orang eskimo : yg laen mantelnya dicopot, aku dah mau cabut jd ga lepas mantel. thanks.

No comments:

Post a Comment