Thursday, September 20, 2018

Softwarenya Anak MATH

So... lately aku disibukkan dengan proses tulis menulis skripsi yang aduhai sekali....... Ini aku ga mengeluh lho ya, cuma sedikit berbagi beban wkwk..

Jadi gini gais, sofwarenya anak matematika itu ada banyak. Semuanya pake bahasa aneh-aneh. Nih ya ku sebutin contohnya,
- Latex bahasa gatau pokoknya buat nulis ekspresi matematika
- Gurobi pake bahasa Phyton
- Matlab pake bahasa c++ (atau semacamnya)
- Dev c++ pake bahasa c++
- masi ada lagi sih tapi yaudahlah ya ntr banyak banget


Dulu pas aku semester 2, ada makul Algoritma Struktur Data. Diajarin gitu dasar- dasar bahasa c++ pake dev c++. Sampe semester tua pun masi sering banget ternyata pake matlab yang notabene bahasanya masi c++ juga. Terus abis itu masuk ke dunia per skripsian, TERNYATA NGETIK SKRIPSI HARUS PAKE LATEX DOONGGG!!! Wagilasih dulu minggu-minggu pertama mulai ngetik tuh literally harus dikit-dikit browsing buat cari tau nulis ekspresi matematika tu kek gimana, udah gitu tiap 1 kalimat jadi langsung di compile biar kalo ada error ga ketumpuk. Mantab kali lah pokoknya.

Alhamdulillah setelah 6 bulan menjalani ini semua saya menjadi lebih tabah lagi mahir HAHAHA.....

And then...... seminggu yang lalu, ada dosenku tercinta yang tiba-tiba nyuruh bikin PROGRAM ENSKRIPSI DAN DESKRIPSI (macem bikin kode-kode rahasia gitu lhoooo)

JENG JEENGGGG.....

Padahal terakhir kali ku mencoba memahami software selain Latex tu udah yang lebih dari setaon, udah lupita akika cyinnn :(((

Terus ya karena saya mencoba menjadi anak ambis (udah tobat copas copas tugas wkwk) jadilah program-program tersebut kelar HANYA DALAM WAKTU 12 JAM SAJA GAIS! (eh minus tidur 3 jam, kuliah 2 sks, sama mandi makan sholat deng)

Jadi aku tuh mulai ngerjain jam 8 malam di hari minggu yang indah (fyi aja ya, aku tuh 2 bulan ini sudah kehilangan esensi hari minggu dikarenakan tugas-tugasku yang lebih romantis daripada pacar). Nah masalahnya tuh, aku kalo udah penasaran tuh mo tidur malah kebawa mimpi ntar, terus ntar dikit-dikit nglilir dengan ingatan sepotong-sepotong "eh kalo misal ini ditambahin gimana ya?" ato "eh kayanya ini harusnya bisa deh diginiin" pokoknya otak ga tenang banget lah bicik sendiri. Hhhh. Jadinya aku memutuskan tidak tidur saja daripada tidurku tak tenang dan tugasku tak selesai dan mumpung kecepatan perputaran otak sedang maksimal.

Hasil lembur sampe jam 2.30 pagi adalah :
-  Shift Chiper
- Affine Chiper
- Vigenere Chiper
- Hill Chiper
- Invers Modulo 26
- Invers Matrik Modulo 26

Terus tinggal sisa dua program yang mau ku bikin tapi takut paginya tidur di kelas. Jadilah ku akhiri acara begadang.

And thennnn...........
Nih akika mau pamer dikit program bikinan akika xixixi



Ya begitu lah cerita ku kali ini. Oke bye.

Saturday, August 18, 2018

Ke-random-an Calon Sarjana

Assalamu alaikum...

Tiba-tiba kepikiran buat menuliskan pemikiran randomku akhir-akhir ini yang akhirnya berhasil ku lalui. (Dramatis amat bahasaku wkwk)
Ada satu kalimat yang bener-bener ku pegang teguh sejak aku SMA:

Sesungguhnya, usaha tidak pernah menghianati hasil

Nah tapi ada suatu percakapan yang ngga bisa ku lupain banget, yang mana orang itu bilang,

"Menurutmu aku tu masuk UGM karena aku pinter? Engga Fa, aku tu masuk UGM karena beruntung. Karena Allah ngizinin aku masuk."

Langsung terdiam lah aku. Iya juga ya.... bener juga ni orang. Ibaratnya sama aja kaya kita nabung pengen jalan-jalan keluar pulau apa keluar negeri terus pas hari H perginya malah sakit. Ya gajadi berangkat juga kan.

Sejak saat itu aku ngebenerin lagi prinsip ku yang di atas tadi, jadi gini:

Hasil itu berbanding lurus dengan doa dan usaha

Uuuhhh mantab. Itung-itung buat pengingat diri sendiri kalo abis sholat ga langsung kabur begitu saja, tapi minta dulu sama Allah. Toh kalo misal ga terkabul berarti ya mungkin doa nya kurang kenceng atau bisa jadi itu bukan jalan yang terbaik. Maka dari itu aku paling cinta sama doa sapu jagad yang intinya minta kebaikan di dunia dan di akhirat (mintanya ga mau rugi dong ah) hehehehe..

Awal- awal aku menerapkan ini tuh pas aku lagi galau masa depan gitu, biasaaaa kegalauan mahasiswa yang akan segera lulus ye kaaannn.... Nah terus suatu hari aku bercakap-cakap sama bapak tentang kegalauan masa depanku gitu, dan beliau bilang gini:

"Kamu mainset nya salah sih, jangan mikir kuliah buat cari uang. Lha wong rezeki tu datengnya dari mana aja kok. Pokoknya kita tu sebagai manusia ya berusaha aja. Rezeki tu udah dijamin sama Allah. Wes to yakin. Kalo kamu liat bayi itu bisanya usaha nya ya cuma nangis, tapi kan dengan usaha yang sebisanya gitu kebutuhannya terpenuhi."

Mantab soul emang papita ini, udah selevel Mario Teguh gini nasihatnya...

Terus gimana dong baiknya? Sebenernya aku masi bingung bentuk usaha yang harus ku jalanin itu kayak gimana. Namanya usaha 'sebisanya' itu sesungguhnya amat sangat multi tafsir sekali. Apakah maksudnya aku kuliah sambil part time memanfaatkan waktu 24 jam semaksimal mungkin? Atau kuliah yang bener-bener qerja lembur bagai quda?

Yah berhubung aku hanyalah remaja biasa yang masi punya males, jadi aku akhirnya menetapkan goalku sendiri.Ga usah muluk-muluk nanti aku stress, pokoknya skripsi ku harus kelar dalam kurun waktu setengah semester. Abis itu sidang. Abis itu les TOEFL. Abis itu lulus. YEY.

Abis lulus gimana Fa? Lah gatau saya juga masi pada kegalauan yang sama. Kan sama bapak disuruh usaha aja. Hehehe. Cuma ni karena kemaren kan ceritanya Latifa edisi Ramadhan lagi iseng sholat tarweh di masjid kampus UGM, nah terus si bapak penceramah yang aku gatau siapa itu tu ngomongin tentangg ilmu dan agama itu adalah satu kesatuan, dan itu beneran nge-trigger aku dong. Yah intinya jadi apapun besok, aku pengen jadi orang berguna sih. Idealisme nya ya insyaAllah aku pengen kerja tu ga cuma demi cari uang, tapi juga menyebarkan kebermanfaatan. Ciadoowwww....

*Ehh tapi kan jadi ibu rumah tangga juga menyebar kebermanfaatan buat keluarga.*
*Ehhh kok ngigo sih orang nikahnya juga ngga tau kapan.*
*Lah kok jadi ngomongin nikah? Lulusin dulu wey!!!!*

Sebelum pikiranku makin random lagi, intinya ini adalah perjalananku sampe akhirnya aku bisa mengakhiri perang batin ini dan ga stress mikirin masa depan yang serba tidak pasti. Hehehe

Wassalam.

Monday, May 14, 2018

Si Cacing dan Kotoran Kesayangannya

Yak betul sekaliiiii... bagi yang udah pernah baca, iya emang itu judul buku. Bukunya model- model chicken soup gitu yang isinya self-motivation.

Jadi aku mau cerita asal muasal aku membaca genre buku macam gini, padahal 3/4 rak buku ku itu isinya novel fantasy semua. Emang sih aku dari kecil ni emang hobi memaksa bapak ke Gramedia (emang kek gitu anaknya wkwk), yang sampe bapak itu ngejatah sebulan boleh beli berapa buku gitu. 

Nah terus awal- awal kenal novel tuh masih yang jamannya KKPK, tau ga sih? Kecil- Kecil Punya Karya. Jadi yang ngarang juga anak kecil dan topiknya yaaaa fit in banget lah kalo sama kehidupan anak seupil gitu (kayanya waktu itu pas jamannya SD kelas 3 an deh).

Habis itu, agak gedean dikit (sekitar kelas 5 SD) aku tau cerita Harry Potter, awalya nonton filmnya dari VCD yang disewa bapak di Studio One, suatu surga di Jakal pada masanya dulu. Naksir lah aku sama segala hal berbau harpot, sampe akhirnya aku menemukan perpustakaan buku anak- anak yang ga begitu jauh dari rumah, namanya NATSUKO SHIOYA. Wuaahhhh parahhh aku tu yang kaya pengen kesana terus tiap hari, sayang nya naik sepeda dari rumah kesana itu lumayan gempor juga (ya deket sih tapi ga sedeket itu juga hehehe). Berhubung di Natsuko itu harpotnya lengkap yaaaa jadilah aku ngebaca SEMUA seri harpot. HAHA NIAT BANGET TIF :')

Kelar baca harpot, terus gerilya gitu di Natsuko, ehhhh nemu serialnya Enid Blyton yang Lima Sekawan sama Gostbump. Wahhh parah itu aku sampe yang bolak- balik minjem itu muluuuu sampe serial itu di Natsuko abis aku baca.

Yah dan begitulah Latifa menjadi in love sama genre fantasy-detective gitu.

Lanjut lagi tentang Si Cacing....
Soooo... a while ago, ada orang yang dengan sangat suka rela minjemin itu buku buat aku. Tapi ya karena bukan genre ku banget, awal- awal ku baca tuh yang kaya udah bosen duluan. Habis sudah minatku pada buku itu. Tapi karena sayang sama yang minjemin jadinya ya tetep masi usaha gitu deeehhhhh.... 

Sayangnya, pas itu kan aku sempet pindahan rumah, dan buku Si Cacing ini keikut masuk kardus bersama novel- novel ku yang ternyata lumayan juga. Terlupakanlah Si Cacing. Mana yang punya ga pernah ngingetin juga. Ditambah lagi emang abis pindahan itu kerdus yang aku bongkar cuma yang penting- penting dan kepake buat sekolah aja (dengan kata lain, kerdus novel itu masi nangkring gemes tak tersentuh sama sekali).

Kemudiaaannn.... dua minggu yang lalu, ibu nyuruh aku nata novel- novelku di rak yang dulu isinya boneka bejibun (bonekanya gantian di kerdusin karena ku udah terlampau tua buat main boneka wkwkwk) dannnnn udah ketebak lah yaaaaa........ aku menemukan SI CACING!!!! Terus kan aku pisahin beberapa novel yang aku pengen baca lagi sama yang udah khatam banget dan ga mau baca lagi. Ya karena aku ngerasanya belum namatin Si Cacing, jadi dia msuk ke tumpukan pengen baca lagi.

Pagi ini, aku ceritanya perpanjangan SIM di Polsek gitu, yang mana seperti kita tau bersama, ngurus- ngurus begituan tuh kudu siap dan sabar antri panjang, mo sepagi apapun datengnya. Sekitar jam 7.30 aku dah siap banget, terus pas mau berangkat tiba- tiba kepikiran buat baca bacaan buat temen antri biar ga gabut. Nah jadilah ku membawa Si Cacing.

Intinya adalah, antri dari jam 8 sampe jam 11 ini aku beneran ngebaca Si Cacing dan bukannya main hp mulu. Ada satu kalimat yang aku tiba- tiba inget banget sering dipake sama pemilik Si Cacing, SPREAD LOVE NOT HATE. Dulu sih aku baca kalimat itu, yaaaa kaya biasa aja gitu. Tau sih artinya, tapi kaya mean nothing aja, karena logikanya sih ya ga ada orang di dunia ini yang ga punya cinta gitu. Tapi sekarang setelah baca Si Cacing???? WOW aku ngerasa kaya kalimat itu tuh bener- bener sebermakna itu! Aku ga ngerti apakah aku akhirnya berhasil memaknai kalimat itu ato gimana. Tapi if you know what I mean, aku tetiba merasa how important that ideology for our life. Soooo thank you so much for you abang, karena akhirnya your beautiful ideology nular juga, even it took me 3 or 4 years to realize that :)

Thursday, March 08, 2018

Jadi Bule Arab (I love Masjid Nabawi) #2

Alohamanakilaaaa..... (suatu kata di suatu game jaman SD)

Setelah drama keyboard laptop yang rusak- bener- rusak lagi- eh bener lagi- tapi trs rusak lagi sampe berkepanjangan macem Cinta Fitri gitu, akhirnya kini insya Allah dia tak akan ngambek njelei lagi. hehe....
Jadi walaupun ini dah lamaaa bgt, tapi biar ga berakhir menjadi draft semata, kali ini aku mo ngelanjutin cerita- cerita gemash jaman Umrah 2017 kemarin. Iya sih udah basi, tapi yaaaa gimana ya, latihan hidup tanpa wacana susah men :')

Soooo seperti janjiku yang telah lapuk bagaikan kayu, first thing first aku mau cerita tentang suasanya nya di Madinah yang bikin aku jatuh cinta bertubi- tubi. Jadi, masjidnya ini nih bentuknya masih klasik gitu, ya ala- ala masjid apa adanya, walaupun luasnyaaaa bikin gempor ampun- ampunan, maklum sih soalnya gate nya itu ada 40 (kalo ga salah) daaaan pintu yang buat woman entrance itu paling deket sama gate 25, padahal hotel kami paling deket sama gate 13.

Nah kemudian, begitu masuk ke pintu yang woman area (ya maap to saya ndak masuk ke yang bukan woman area soalnya), kita tu disuguhi air zam- zam sebanyak- banyak dosa! Bayangin aja dah, beneran di kanan kiri sepanjang jalan menuju shaff nya itu isinya termos air gedeeeee banget dan RATUSAN! Ini kalo orang pulang dari Mekah bawa cuma 5 liter, kita disana mau minum sampe 10 liter sehari juga silakan (kembung iya ini mah wkwk). Ngga cuma itu aja, suasananya di dalem masjid Nabawi ini menenangkan banget, kalo ga pas jam mau sholat pun masjidnya masi penuh sama orang ngaji atau pun sekedar numpang istirahat. Terus kalo pas jam- jam menjelang sholat baaahhhhh ramenyaaaaa! Kalo telat 5 menit aja nih, nyari shaff buat sholat berjamaah itu udah susah banget.

Pernah nih pas mau sholat maghrib, aku sama kakakku terlambat berangkat. Sampe sana udah ga karuan dong, padahal kami ngotot maunya sholat di dalem ga di serambi. Alhasil setelah nyempil kesana kemari, kami akhirnya nemu nih tempat di pojokan kanan depan (kalo dari arah kiblat) itu masi kedapetan tempat menyempil. Nah selesai sholat kan emang kita gamao pulang maunya di sana aja nunggu 'buk' istilahnya hehehhe... terus yang bikin kita senang ternyata di pojok situ tuh tempatnya anak- anak arab pada ngaji dooong. Ini sumpah gemesin banget sih, anak kecil arab yang idungnya mancung bak pinokio, matanya biru bulat, pipinya keberatan sampe kaya mau jatoh, aduuhhhh pokoknya cantikkkk banget! Jadi anak- anak ini rutin ngaji di masjid Nabawi, hafalan surat pendek sama baca quran gitu, dan mereka ngajinya dari maghrib sampe isya....

Lanjut lagiiii... Selain itu juga, masjidnya tuh adem alami. Kalo di Haram kan masjidnya tingkat 3 dan modern banget AC nya sampe dingin banget, nah kalo di Nabawi tu walaupun ada AC nya tapi arsitekturnya dari sononya udah adem (tapi kan ya se-adem apapun dipake nafas orang ribuan pengap juga), jadi ya si AC ini lebih ke membantu dong.

Terus yang bikin masjid Nabawi bedaaaa banget sama masjidil Haram adalahhhh..... bangunan di luaran. Kalo di Nabawi itu, ba'da subuh kami masi bisa menikmati udara pagi terus banyak burung- burung gitu di halaman depan masjid. Kalo di Haram sih, saking banyaknya orang dan gedung tinggi jadi pemandangan exotic khas timur tengah nya ga terlalu kerasa.

Ya sekian dulu ya cerita akuuu, semoga part berikutnya bukan sekedar wacana, amin :)


Saturday, September 30, 2017

Kereta Api Indonesiaku

Dulu, Kini, dan Esok hari



“Naik kereta api... Tuuttt..  Tuuttt.. Tuutttt... Siapa  hendak turun?....”

Pasti bukanlah bait yang asing lagi bagi seluruh masyarakat Indonesia. Lagu Naik Kereta Api sudah ada sejak zaman dulu, bahkan sudah setua kereta api sendiri.
Kereta Api memang sudah ada sejak sebelum masa kemerdekaan Indonesia, bahkan rel-rel yang hingga kini tersebar di seluruh penjuru Indonesia, dibangun pada masa penjajahan Belanda. Oleh sebab itu, tidak heran jika tata letak rel-rel kereta api terkadang terlihat melintang dan terkesan kurang tertata secara apik, karena perkembangan jalan raya terjadi jauh setelah pembangunan rel kereta ini.

Peninggalan kompeni Belanda inilah yang masih menimbulkan polemik hingga saat ini, mengingat banyaknya kecelakaan lalu lintas dimana kendaraan roda dua maupun roda empat tersambar oleh kereta api di rel tak berpalang. Bisa dipahami bahwa sangat sulit bagi PT. KAI dan Dinas Perhubungan untuk terus meminimalisir jumlah kecelakaan kereta api, apalagi beberapa kecelakaan juga terjadi bukan disebabkan oleh palang itu sendiri, tetapi akibat kelalaian pengendara motor atau mobil yang lebih mengutamakan kecepatan ketimbang keselamatan.

Meskipun sulit, tak bisa dipungkiri bahwa perkembangan perbaikan insfrastruktur kereta api berlangsung cukup pesat dari tahun ke tahun. Bukan hanya ditinjau dari sektor palang kereta api saja, tapi juga dari segi pelayanan, kebersihan, dan kenyamanan. Lihat saja Stasiun Tugu Yogyakarta. Stasiun nomor satu di Yogyakara ini terbilang sangat sibuk setiap harinya, apalagi letaknya sangat berdekatan dengan destinasi wisata Malioboro yang selalu dipadati kendaraan. Dahulu kala, Stasiun Tugu terkesan terlampau padat oleh kendaraan penjemput maupun pengantar, tapi sejak beberapa tahun yang lalu sudah dilakukan relokasi lahan parkir, sehingga kepadatan itu hanya meninggalkan cerita. Lain kota lain cerita, Stasiun Bandung misalnya, begitu masuk ke dalam stasiun, pemandangan  hijau segar akan memanjakan wisatawan yang tengah menunggu kereta datang. Selain itu, ada juga Stasiun Gambir Jakarta dengan petugas kebersihan yang siap sedia di semua tempat, sehingga kebersihan di seluruh area pun tak perlu dipertanyakan lagi. Tak lupa juga dengan perubahan kondisi di dalam kereta api. Jika dulu banyak pedagang dan musisi jalanan dapat melenggang bebas di gerbong kereta, yang menyebabkan perjalanan menjadi kurang nyaman, kini sudah tak perlu khawatir lagi. Pasalnya, saat ini kenyamanan penumpang sangat diprioritaskan, salah satunya dengan dibuatnya aturan yang menyatakan selain pemegang tiket dan kru kereta dilarang memasuki kereta, persewaan bantal dan selimut, hingga gerbong restoran yang siap sedia memanjakan perut penumpang.


Melihat perkembangan perbaikan insfrastruktur kereta api ini, tidaklah mengherankan jika dalam beberapa tahun ke depan kereta api Indonesia dapat bersaing dengan kereta yang ada di kota London atau Paris yang mnghubungkan berbagai macam tempat penting, ataupun EuroRail milik Eropa yang menghubungkan sejumlah negara di Eropa. Dengan begitu, selain dapat meningkatkan pelayanan kereta api ke taraf yang lebih tinggi, juga dapat meningkatkan sektor pariwisata dari kota ke kota di setiap pulau yang ada di Indonesia, karena bukan rahasia lagi jika kekayaan Indonesia, yaitu kebudayaan dan keindahan alamnya sangat beragam. Sayangnya transportasi yang kurang bersahabat menjadikan banyak wisatawan kesulitan mengeksplorasi keberagaman tersebut. Apabila kereta api mampu mengatasi permasalahan tersebut, tidak diragukan lagi lambat laun masyarakat akan lebih memilih kereta sebagai transportasi utama ketimbang mobil atau motor pribadi.

Saturday, April 29, 2017

Jadi Bule Araabbbb (abal- abal) #1

Well hello again, bloggie :)

Mau sedikit cerita nih tentang perjalanan Umroh yang baru kemaren banget hehehe...

Jujur sih ya, siapa coba umat islam yang ga pengen dateng ke Madinah dan Mekkah, ya ga sih? So do I and my little family. Yaps, bapak, mba Finta, dan saya emang udah nargetin pengen umroh bareng tahun 2017 dari tahun lalu, sampe- sampe di kamar bapak itu ada tempelan tulisan gedhe pisan

"UMROH 2017 AMIN"

Nah, yang namanya umroh itu kan bukan suatu hal yang kaya beli tiket bioskop yak, jadiiii yaaaah selain berdoa saya mah bisa apa (hehehe). Tapi tuh ya, alhamdulillah suddenly bapak bulan lalu tuh ada aja dapet rezeki daaaaan jadilah kami bertiga daftar umroh di suatu travel agent sebut saja Nabawi Mulia (bukan endorse kok ini, cuma kebetulan yang punya kakak angkatan di MIPA).

Kenapa kita pilih Nabawi Mulia? karena mereka nawarin plus jalan- jalan ke  Turki hehehehe.....

Well singkaata kata singkat cerita berangkatlah kami di pagi hari tgl 17 April 2017 kemarin dari Yogyakarta, terus setelah menunggu teramat sangat lama di umroh lounge bandara Soeta, kami flight ke Madinah dengan Turkish Airlines jam 8 malam.

Selama di dalem pesawat which is 13 jam-an, kami dikasi makan berkali-kali doooong. Jadi literally 13 jam itu ya makan tidur doang wkwkwk....

Sesampainya di Madinah al- Munawaroh langsung yang.... oh My God! Coklat semua cuy pemandangannya, hampir  ga ada ijo- ijo nya sama sekali...... Tapi kalo dari segi cuaca sih aku bilang not so far lah ya sama Indonesia.

Di Madinah, kami tidur di hotel Madinah Concorde namanya, hotelnya bagus, kamarnya enak dan terbilang luas untuk ukuran  4 bed, cuma yang agak bikin rempong karena liftt nya cuma 4 padahal dia nge-cover 14 lantai sih. Tapi enak banget nya adalah jalan dari hotel ke Masjid Nabawi itu sedeket itu dan ga bikin gempor sama sekali! Nah kan, nikmat mana lagi yang kau dustakan, Latifa??? wkwkkwkwk

Selama di Madinah, kami lebih banyak spend time di masjidnya sih, kareana kan biar sesuai niat awal keberangkatan gitu hehe... Mainnya itu cuma sekali ke kebun kurma sama Masjid Quba, yaitu masjid pertamanya Rasulullah pas beliau di Madinah.

Anywayyyy sholat d Masjid Nabawi itu membahagiakan banget, malah kalo menurutku sih lebih berasa enak disini dari pada di Haram. Why? I'll tell u later guys.... hehehehe