Wednesday, January 27, 2016

Bandung Through My Lens



Photo Shoot Time!!!!
Jadi semuanya ini adalah hasil fotoku watu jalan- jalan ke Bandung, Indonesia... Semua ini aku jepret pake Nikon D3100 hasil ngerampok di meja kerja bapak (eh ketauan).... Hehehehe


Ciwidey


long way to kawah putih
 Kawah Putih itu tempatnya agak jauh dari Kota Bandung, which is buat kesana kita harus nyarter angkot sendiri, abis itu jalan dari parkiran ke kawahnya....
And this is what happen in there.....

What a couple

Beautiful Scene
Marianne
Ini salah satu temen yang menurutku cukup fotogenik, jadinya dia aku suruh begaya macem- macem udah ala- ala model gitu hehehe... Anyway foto ini aku ambil pake lensa fix 50 mm yang f nya bisa sampe kecil banget, makanya disini efek bokehnya keren beeeetttt...


Selanjutnya adalah Situ Patenggang, semacam danau gitu.. Sayang pas disana agak berkabut karena gerimis, jadinya nggak banyak foto yang bisa dibuat (karena kasian kalo kameranya kehujanan).
Yang aku suka dari foto ini adalah suasanya pedesaan dengan banyak batu besar bisa ketangkep di dalam frame, menurutku itu asyik banget....



Yang ini adalah Kebun Teh.. Jadi waktu kita mau turun ke Bandung Kota-nya, ngelewatin ini di perjalanan menuju terminal, yaudah deh kami foto- foto dulu....


Bandung Town


Asia Afrika Statue
Di sepanjang jalan Asia Afrika itu dekorasinya engga main- main.. Kelihatan banget kalo moment Asia Afrika yang diselenggarakan di Bandung itu jadi icon kebanggaan Bandung....

Bandung bagiku...


Meskipun dulu udah pernah kesini sih, but this place always gonna be a dreamland to any children...

DREAM LAND!!

Oiya ini kebanyakan aku pake settingan manual, tapi karena akunya masi abal- abal juga jadinya ya komposisinya warnanya masi suka failed gitu, terus aku retouch dikit pake photo editor (literally cuma retouch doang, ga merubah komponen foto kok).....

Jadi sekian dulu photo section kali ini, see you....

Monday, January 25, 2016

Volkenkunde



Ada yang pernah denger nggak sih nama Volkenkunde? Volkenkunde itu (ternyata) nama museum yang ada di Belanda. Tunggu- tunggu.... ini kenapa coba tiba- tiba ngebahas Belanda? Bukan... Bukannya aku tiba- tiba sekarang udah nyasar di Belanda, tapi aku pengeeeennnnn banget bisa ke Belanda, khususnya ke Volkenkunde itu...

Sebenernya apa coba istimewanya itu museum sampe bisa jadi top 5 big dream ku?

Jadi.... ceritanya aku kemaren habis jalan- jalan ke sebuah candi yang (lumayan) terpencil di daerah Singasari. Nama candinya adalah Candi Singasari. Sekedar informasi aja sih, aku nih cinta banget sama peninggalan- peninggalan sejarah gitu, ya bukan berarti aku hafal di luar kepala tentang apapun yang berhubungan sama sejarah sih, cuma aku suka aja napak tilas di tempat- tempat bersejarah. Mungkin bisa dibilang aku ni gagal move on (?)

Salah satu sejarah yang aku nge-fans banget sejak jaman SD adalah sejarah Singasari. Sejarah Singasari tuh bagiku sangat sarat akan intrik dan kepalsuan hehehehe....

Siapa juga sih yang ga tau Ken Arok, si anak "bukan siapa- siapa" yang jatuh cinta pada pandangan pertama sama istri pejabat, Ken Dedes, yang saking cintanya sampe dia mesen keris sakti khusus buat ngebunuh Oom Tunggul Ametung, suaminya Ken Dedes...

Buat aku kisah mereka tuh keren (kecuali bagian bunuh- bunuh seenak udel ya). Ada satu pertanyaan nggak penting di otakku yang sampe sekarang ngga ada jawabannya,

"Sebelum Oom Tunggul dibunuh, Ken Dedes udah cinta sama Ken Arok belom ya? Terus Ken Dedesnya bahagia nggak ya sama Ken Arok?"


Sumpah andaikan di dunia ini ada 'BUKU HARIAN KEN DEDES' pasti aku bakal ngubek- ubek semua toko buku...

Anyway Candi Singasari ini kecil mungil seperti peri (?) hehehe 







Nah nah masalahnya itu adalah..... candi ini tuh BELUM PERNAH DISENTUH PEMERINTAH INDONESIA.

WAW

Kata bapak juru kunci yang aku ajakin ngobrol, dulu yang nemu dan merekontruksi itu Belanda, abis itu sama mereka arca- arca yang bagus- bagus dibawain semua, yang udah jelek dan pecah- pecah aja ditinggal disini. So sedih kan :( 


Ini kata bapaknya patung mbak Dedes  yang sayang seribu sayang kepalanya udah ilang :(


Kalo yang ini kayanya patung Dewa Wisnu soalnya tangannya ada banyak, tapi kroak gitu...


Ini arca yang ditinggal sama kompeni ya cuma segini dan udah cacat semua...


Kalo katanya si bapak penjaga, semua patung yang bagus- bagus ada di Museum Volkenkunde, Leiden. Selain itu juga ada banyak banget patung- patung lain dari candi- candi lain, terus naskah- naskah jawa kuno, pokoknya all thing I love to see deeeeh!





Nih kebetulan dari hasil browsing dapet 3 arca yang punyanya Candi Singasari yang sekarang disimpen di Volkenkunde, paling atas itu Dewi Durga, yang konon katanya istri Dewa Siwa, Parwati, yang lagi berubah wujud ke bentuk raksasa.

Nomor dua itu anaknya Siwa sama Parwati, Ganesha, yang katanya sumber ilmu... Kalo denger- denger dari ceritanya sih dia punya kepala gajah gara- gara sempet nantangin bapaknya terus dipenggal dan dituker pake kepala gajah (horor amat yak).

Terus yang ketiga ini namanya Mahkala, katanya sih jelmaannya Siwa sebagai raksasa...

Jadi sebenernya yang bikin sedih adalah.... ini yang punya sejarah siapa yang ngurusin siapa, masa orang Indonesia pengen napak tilas sejarah malah harus ke Belanda.

Please deeeehhhh......

Saturday, January 23, 2016

Je m'apelle Paris



Hallauuuuwww!!!!

Balik lagi ke cerita jalan- jalannya, abis dari tempat gembok- gembok cinta itu, aku jalan lagi ke......



Palais du LOUVRE a.k.a Museum Louvre yang aku kagumin banget since nonton The Da Vinci Code yang emang bertempat di Louvre (kebanyakan scene nya)...

And the place was as beautiful as I've been dreaming!!!!

What a huge gorgeous place!
NGGAK ADA YANG NGEFOTOIN HUHUHU
Oiya by the way, maybe just maybe buat yang belom tau yaaaa, Louvre itu museum yang isinya karya Da Vinci, salah satu yang world famous adalah Monalisa, si cewe misterius yang kalo diliat dari sisi yang beda bakal menghasilkan ekspresi yang beda juga. Buat informasi tambahan aja (yang rada ga penting wkwk) AKU NGE FANS BANGET SAMA MBAK MONALISA DAN SEGALA KE-MISTERIUSANNYA!!!

Mbak mona versi meme

Maaf.. ini nulisnya agak hilang kendali saking semangatnya hehehe

Nah abis dari Louvre, kalo kita ngeliat ke arah Eiffel, itutuh udah keliatan se-gedhe itu... Tapi sebelumnya kita harus ngelewatin this kind of gate dulu..


Demi apa awalnya aku kira ini yang namanya Arc Du Triomphe. Tapi kok kecil dan gak se-heboh yang di foto- foto gitu.... Nah ternyata sodarah- sodarah, kalo yang ini namanya Arc Du Triomphe Du Carrousel. Kalo yang terkenal buanget itu namanya Arc Du Triomphe l'Etoile. Lah terus bedanya apa gitu? Berdasarkan yang aku liat di gugel sih, intinya dua gate ini sama- sama dibikin Oom Napoleon I sebagai perlambang kemenangannya Paris gitu dan bedanya di desainnya aja...


Tumben ada yang mau ngefotoin wkwk

 Lah terus yaaaah jalan ngelewatin gerbang itu, kita bakal nemu taman yang aduhai sekaliiii... Ada kolamnya gituuuuh




Kayanya waktu itu udah awal spring, jadi orang banyak duduk berjemur gitu, aku sendiri juga sangat terharu merasakan matahari di wajah setelah sekian lama kedinginaaaaannnn terus... Hehehe

Teruuuuussss abis dari tempat ini aku langsung ke.....

EIFFEL TOWEEERRRRRR








No word can describe how I feel deh pokoknya... Sumpah! I was standing at the bottom of Eiffel Tower!!! WUUUHHHHUUUUUUU!!!!! Bahagia banget, disini tu aku nggak brenti ngucap syukur bisa dikasi kesempatan buat ngeliat dunia yang seluas dan semegah itu... Nggak kebayang gitu lho sebelumnya kalo Paris adalah kota yang bisa aku datengin diumur 19 tahun. Mungkin kalo bisa aku bakal dadah dadah dengan heboh ala- ala Miss Universe gitu kalik, tapi yah aku ga mau disangkain teroris sih, jadi.... SCREAMING INSIDE MA HEAD aja dah hehehe.....

Beware at Paris!


Halo lagiiih....

Ngelanjutin post yang kemaren,

Pas aku di Paris itu emang aku berasa kaya sasaran empuk semua oknum- oknum yang suka ngakalin turis gitu... Selain ibu- ibu gaje yang aku ceritain itu, aku juga ketemu sama mbak- mbak cantik dan seksi gitu, modusnya adalah dia dari yayasan untuk orang cacat yang bergerak di seluruh dunia, awalnya kita cuma disuruh nulis nama sebagai tanda kalo kita peduli, abis itu kita bakal dimintain duit sumbangan. Ya gitu deh....

Lagi- lagi karena someone warn me about that, awalnya pas aku ketemu mbak cantik itu sih aku masi ngeladenin omongannya dengan bersikukuh ga mau nulis namaku.. Tapi beda sama ibu- ibu yang cuma satu, mbak- mbak ini tuh menyebar di seluruh penjuru destinasi wisata. Nah kan males yak kalo harus gitu mulu di semua tempat, akhirnya kalo ada  mbak yang deketin, aku cuma geleng- geleng, dia mau ngomong sampe berbusa juga aku pura- pura ga bisa bahasa inggris (which is sebenernya ngga mungkin banget.. kan bego bisa sampe luar negri tapi ga bisa bahasa inggris sama sekali hehehe) Bahkan sampe mereka,
         
                        "Are you Malaysian? Indonesia?"

masih saya cuekin sambil geleng- geleng sambil pasang muka oon sambil jalan cepeeettt...

Oiya jangan lupa juga buat extra hati- hati sama tas yang kita bawa yak.. Pick pocket (copet) disono aduhai lihaiiii....! Pas aku baca di suatu web pas jaman sebelum sampe Paris sih, katanya dompet yang ada di saku belakang celana aja ga kerasa diambil ama maling, apalagi yang di dalem tas ya kaaan???

Terus juga kalo di Paris kan isinya ras eropa, arab- arab gitu (and surprisingly mereka berjilbab), dan ada juga negro...

Nah kalo yang ras eropa itu.... ya ada sih yang baik, tapi ada juga yang jahat banget nggak mau diminta tolongin ngefotoin kalo kita ga ngomong bahasa Prancis. Tau sih kalo kita harus ngehormatin bahasa mereka....tapi yaaaaaaah sedih aja :(

Kalo yang ras- ras arab ini sedihnya banyak banget yang jadi pengemis, jadi kan sedih yah karena aku berjilbab gitu, pas aku lewat mereka heboh banget 'Assalamu alaikum' sambil ngacung- ngacungin mangkok yang buat kita sedekah.

Kalo yang ras negro kebanyakan aku liatnya mas- mas... dan mereka suka ngegodain ._. Sok- sokan nyapa 'Bonjour' gitu lah kan aku takut digodain gerombolan negro, jadinya ya aku diemin aja.

 Terus kejadian paling awkward dan serem itu adalah waktu aku baru mau nyebrang ke arah hostel malem banget jam 23.30 gitu (metroline disana 24 jam sih hehehe).

Jadi itu pas aku mau nyebrang, ada satu mobil yang berhenti buat ngasi aku jalan, nah dasarnya orang Indonesia, pas aku nyebrang aku sambil senyum dan nganggukin kepala gitu ke mobilnya which is yang nyupir ini mas ganteng umur 30an (hehehe). Terus aku ngga tau ya apa mungkin karena dia ngga biasa sama behavior ku ato senyumku terlalu mempesona, dia tuh minggirin mobilnya ke ruas jalan sebelah kiri (aku nyebrangnya dari kanan ke kiri) dan nunggu aku jalan ngelewatin mobilnya sambil ngebuka kaca mobil kayanya pengen ngomong sama aku gitu.

Sumpah demi apa aku takut banget waktu itu.. Walaupun masnya terlihat baik tapi kan INI NEGARA ORANG GITU LHO!!! YOU'LL NEVER KNOW WHATS GONNA HAPPEN!!!! Jadi aku sok- sokan ngefoto di pinggir jalan gitu nunggu masnya pergi karena aku DEFINITELY nggak mau diajak ngomong! Ini hasil fotonya

ini foto pengennya ngefokusin di jamnya, tapi....ke-amatiranku :(

Wednesday, January 20, 2016

Live Like Parisian!



Good night all... :)

Mau ngelanjutin cerita super gembel di Paris nih,, hehehe
Berhubung rencana hidup di Paris cuma 3 hari 2 malam (really tight scedhule, isn't it?), jadi pagi- pagi banget begitu matahari nongol aku langsung siap- siap keluar, se-enggak mau kehilangan moment gitu.
Pemandangan pagi di canal
Tujuan pertamaku itu....bukan Menara Eiffel, bukan Museum De Louvre, tapi Museum Nasional. Hehehe kesannya cupu banget gitu yak, malah maen ke museum yang notabene rada antah berantah dan ga terjamah turis- turis lain.. Tapi menurutku, kalo aku pengen ngerasain Paris 'to the bone' gitulah istilahnya, ya jangan cuma ngedatengin tempat- tempat mainstream gitu... Setiap centi jalanan, jembatan, canal, semua harus aku susurin. Don't be a Tourist, Live like Parisian!



inside metroline station. Halo Bule Ganteng!!

Nih, pertama banget itu aku naek metroline dari daerah hostel dan turun di daerah Centre Pompidou, terus jalan dari situ ke museum nasionalnya...


Sayangnya di dalem sana nggak bisa foto- foto, dan kebanyakan sih aku nggak dong juga sebenernya, but I just love all about history (kecuali kalo disuruh ngehafal tahun2. Hate that!)

Oke lanjooot, abis dari sana, aku jalan ke arah canal, menuju ke Notre Dame. Jujur waktu itu rasanya so excited, segitunya bangetlah, undescriptable.. hehehe....

Daaaan yang aku ngga nyangka banget adalah Notre Dame itu ternyata dalemnya duingiiiin banget! Jadi kalo biasanya public place itu tempatnya dibikin anget pas musim dingin, even pasar lho ya, tapi Notre Dame sengaja dibikin se apa adanya mungkin, apalagi dia langit- langitnya kan tinggi, jadinya angin semilir tuh masuk dan nusuk sampe tulang, sumpeeeh!



Me... Outside the Curch


Haduuuuh pardon pipi-nya yah!


Awalnya Notre Dame cuma kaya gini


And finally become like this...


Kurang lebih aku ngabisin dua jaman buat 'ndeso' disana... Soalnya yah, buat masuk aja antri nya buset dah ah puanjangnya, masa ngga dipuas- puasin cuci matanya.. Hehehe... Sayang bangeeet sayang sayang sayang, sekarang Notre Dame ini wilayah yang bisa dimasukin sedikit banget, padahal pas jamannya bapak masih kecil, katanya bisa naik sampe menara atas, bahkan katanya bapak nulis namanya di menara atas (bapakku kecil- kecil udah vandal wkwkwk).

Udah puas dan kedinginan, abis itu aku jalan lagi nyusurin canal dan sampailah ke tempat yang terkenal banget keromantisannya...

Bukan, bukan menara Eiffel maksudnya, tapi....




Nah ininih, tempat sepasang muda mudi nyematin nama mereka disini, mungkin dengan harapan langgeng.. Hehehe bukannya sakratis tapi yaaa...... yakin banget bakalan langgeng kalo udah nulis nama disitu ama pasangan? Terus kalo putus dan punya pacar baru mau gimana? (evil laugh)

Oiya disini ada kejadian geje banget..
Jadi someone warn me tentang nipu- nipu turis asing yang keliatan jomblo sendirian gitu (thats me offcourse) ...

Modusnya adalah:

Seseorang jalan kearah kita, bawa cincin yang terlihat seperti emas. Terus dia nunjuk- nunjukin cincin itu ke kita, kalo kita terlihat berminat, dia bakal sok- sokan mau ngejual cincin itu ke kita karena dia sendiri engga mau, yang mana kegedean lah, ato dah punya yang laen. Pokoknya modusnya gitu, kalo turis yang agak- agak pahpoh gitu dengan gampangnya bisa ketipu sih emang.

Tapi berhubung aku udah tau modus dia, begitu ada ibu yang keliatan galak datengin aku sambil ngacung- ngacungin cincin sambil ngomong bahasa prancis yang ga ngerti apaan (what a perfect combination to break down anyone mental), aku langsung geleng- geleng dan pergi dari situ...

Jadi gitu... Intinya adalah sebagai single traveller, mendingan irit- iritin ngomong sama orang ga kenal deh.. Soalnya kita tuh semacam sasaran empuk bangeeeet...

Next post I am going to tell about 'modus- modus'nya mereka.. Tapi malem ini segini dulu yak,

To be continue....................