Saturday, January 23, 2016

Beware at Paris!


Halo lagiiih....

Ngelanjutin post yang kemaren,

Pas aku di Paris itu emang aku berasa kaya sasaran empuk semua oknum- oknum yang suka ngakalin turis gitu... Selain ibu- ibu gaje yang aku ceritain itu, aku juga ketemu sama mbak- mbak cantik dan seksi gitu, modusnya adalah dia dari yayasan untuk orang cacat yang bergerak di seluruh dunia, awalnya kita cuma disuruh nulis nama sebagai tanda kalo kita peduli, abis itu kita bakal dimintain duit sumbangan. Ya gitu deh....

Lagi- lagi karena someone warn me about that, awalnya pas aku ketemu mbak cantik itu sih aku masi ngeladenin omongannya dengan bersikukuh ga mau nulis namaku.. Tapi beda sama ibu- ibu yang cuma satu, mbak- mbak ini tuh menyebar di seluruh penjuru destinasi wisata. Nah kan males yak kalo harus gitu mulu di semua tempat, akhirnya kalo ada  mbak yang deketin, aku cuma geleng- geleng, dia mau ngomong sampe berbusa juga aku pura- pura ga bisa bahasa inggris (which is sebenernya ngga mungkin banget.. kan bego bisa sampe luar negri tapi ga bisa bahasa inggris sama sekali hehehe) Bahkan sampe mereka,
         
                        "Are you Malaysian? Indonesia?"

masih saya cuekin sambil geleng- geleng sambil pasang muka oon sambil jalan cepeeettt...

Oiya jangan lupa juga buat extra hati- hati sama tas yang kita bawa yak.. Pick pocket (copet) disono aduhai lihaiiii....! Pas aku baca di suatu web pas jaman sebelum sampe Paris sih, katanya dompet yang ada di saku belakang celana aja ga kerasa diambil ama maling, apalagi yang di dalem tas ya kaaan???

Terus juga kalo di Paris kan isinya ras eropa, arab- arab gitu (and surprisingly mereka berjilbab), dan ada juga negro...

Nah kalo yang ras eropa itu.... ya ada sih yang baik, tapi ada juga yang jahat banget nggak mau diminta tolongin ngefotoin kalo kita ga ngomong bahasa Prancis. Tau sih kalo kita harus ngehormatin bahasa mereka....tapi yaaaaaaah sedih aja :(

Kalo yang ras- ras arab ini sedihnya banyak banget yang jadi pengemis, jadi kan sedih yah karena aku berjilbab gitu, pas aku lewat mereka heboh banget 'Assalamu alaikum' sambil ngacung- ngacungin mangkok yang buat kita sedekah.

Kalo yang ras negro kebanyakan aku liatnya mas- mas... dan mereka suka ngegodain ._. Sok- sokan nyapa 'Bonjour' gitu lah kan aku takut digodain gerombolan negro, jadinya ya aku diemin aja.

 Terus kejadian paling awkward dan serem itu adalah waktu aku baru mau nyebrang ke arah hostel malem banget jam 23.30 gitu (metroline disana 24 jam sih hehehe).

Jadi itu pas aku mau nyebrang, ada satu mobil yang berhenti buat ngasi aku jalan, nah dasarnya orang Indonesia, pas aku nyebrang aku sambil senyum dan nganggukin kepala gitu ke mobilnya which is yang nyupir ini mas ganteng umur 30an (hehehe). Terus aku ngga tau ya apa mungkin karena dia ngga biasa sama behavior ku ato senyumku terlalu mempesona, dia tuh minggirin mobilnya ke ruas jalan sebelah kiri (aku nyebrangnya dari kanan ke kiri) dan nunggu aku jalan ngelewatin mobilnya sambil ngebuka kaca mobil kayanya pengen ngomong sama aku gitu.

Sumpah demi apa aku takut banget waktu itu.. Walaupun masnya terlihat baik tapi kan INI NEGARA ORANG GITU LHO!!! YOU'LL NEVER KNOW WHATS GONNA HAPPEN!!!! Jadi aku sok- sokan ngefoto di pinggir jalan gitu nunggu masnya pergi karena aku DEFINITELY nggak mau diajak ngomong! Ini hasil fotonya

ini foto pengennya ngefokusin di jamnya, tapi....ke-amatiranku :(

No comments:

Post a Comment