Monday, May 14, 2018

Si Cacing dan Kotoran Kesayangannya

Yak betul sekaliiiii... bagi yang udah pernah baca, iya emang itu judul buku. Bukunya model- model chicken soup gitu yang isinya self-motivation.

Jadi aku mau cerita asal muasal aku membaca genre buku macam gini, padahal 3/4 rak buku ku itu isinya novel fantasy semua. Emang sih aku dari kecil ni emang hobi memaksa bapak ke Gramedia (emang kek gitu anaknya wkwk), yang sampe bapak itu ngejatah sebulan boleh beli berapa buku gitu. 

Nah terus awal- awal kenal novel tuh masih yang jamannya KKPK, tau ga sih? Kecil- Kecil Punya Karya. Jadi yang ngarang juga anak kecil dan topiknya yaaaa fit in banget lah kalo sama kehidupan anak seupil gitu (kayanya waktu itu pas jamannya SD kelas 3 an deh).

Habis itu, agak gedean dikit (sekitar kelas 5 SD) aku tau cerita Harry Potter, awalya nonton filmnya dari VCD yang disewa bapak di Studio One, suatu surga di Jakal pada masanya dulu. Naksir lah aku sama segala hal berbau harpot, sampe akhirnya aku menemukan perpustakaan buku anak- anak yang ga begitu jauh dari rumah, namanya NATSUKO SHIOYA. Wuaahhhh parahhh aku tu yang kaya pengen kesana terus tiap hari, sayang nya naik sepeda dari rumah kesana itu lumayan gempor juga (ya deket sih tapi ga sedeket itu juga hehehe). Berhubung di Natsuko itu harpotnya lengkap yaaaa jadilah aku ngebaca SEMUA seri harpot. HAHA NIAT BANGET TIF :')

Kelar baca harpot, terus gerilya gitu di Natsuko, ehhhh nemu serialnya Enid Blyton yang Lima Sekawan sama Gostbump. Wahhh parah itu aku sampe yang bolak- balik minjem itu muluuuu sampe serial itu di Natsuko abis aku baca.

Yah dan begitulah Latifa menjadi in love sama genre fantasy-detective gitu.

Lanjut lagi tentang Si Cacing....
Soooo... a while ago, ada orang yang dengan sangat suka rela minjemin itu buku buat aku. Tapi ya karena bukan genre ku banget, awal- awal ku baca tuh yang kaya udah bosen duluan. Habis sudah minatku pada buku itu. Tapi karena sayang sama yang minjemin jadinya ya tetep masi usaha gitu deeehhhhh.... 

Sayangnya, pas itu kan aku sempet pindahan rumah, dan buku Si Cacing ini keikut masuk kardus bersama novel- novel ku yang ternyata lumayan juga. Terlupakanlah Si Cacing. Mana yang punya ga pernah ngingetin juga. Ditambah lagi emang abis pindahan itu kerdus yang aku bongkar cuma yang penting- penting dan kepake buat sekolah aja (dengan kata lain, kerdus novel itu masi nangkring gemes tak tersentuh sama sekali).

Kemudiaaannn.... dua minggu yang lalu, ibu nyuruh aku nata novel- novelku di rak yang dulu isinya boneka bejibun (bonekanya gantian di kerdusin karena ku udah terlampau tua buat main boneka wkwkwk) dannnnn udah ketebak lah yaaaaa........ aku menemukan SI CACING!!!! Terus kan aku pisahin beberapa novel yang aku pengen baca lagi sama yang udah khatam banget dan ga mau baca lagi. Ya karena aku ngerasanya belum namatin Si Cacing, jadi dia msuk ke tumpukan pengen baca lagi.

Pagi ini, aku ceritanya perpanjangan SIM di Polsek gitu, yang mana seperti kita tau bersama, ngurus- ngurus begituan tuh kudu siap dan sabar antri panjang, mo sepagi apapun datengnya. Sekitar jam 7.30 aku dah siap banget, terus pas mau berangkat tiba- tiba kepikiran buat baca bacaan buat temen antri biar ga gabut. Nah jadilah ku membawa Si Cacing.

Intinya adalah, antri dari jam 8 sampe jam 11 ini aku beneran ngebaca Si Cacing dan bukannya main hp mulu. Ada satu kalimat yang aku tiba- tiba inget banget sering dipake sama pemilik Si Cacing, SPREAD LOVE NOT HATE. Dulu sih aku baca kalimat itu, yaaaa kaya biasa aja gitu. Tau sih artinya, tapi kaya mean nothing aja, karena logikanya sih ya ga ada orang di dunia ini yang ga punya cinta gitu. Tapi sekarang setelah baca Si Cacing???? WOW aku ngerasa kaya kalimat itu tuh bener- bener sebermakna itu! Aku ga ngerti apakah aku akhirnya berhasil memaknai kalimat itu ato gimana. Tapi if you know what I mean, aku tetiba merasa how important that ideology for our life. Soooo thank you so much for you abang, karena akhirnya your beautiful ideology nular juga, even it took me 3 or 4 years to realize that :)

No comments:

Post a Comment