Thursday, July 26, 2012

Freak D

Today was a fairy tale … Haha lagu ini kayaknya cucok banget sama pengalamanku hari ini. Hari ini, aku maen sama Mada, Fasa, Rahmat, Adi, dan Isman. Mereka itu teman- teman SD ku yang paling baik sedunia. Gatau ya mesti ngegambarinnya gimana, tapi mereka tu really a good friends. Ya ibaratnya nih, kalo kita lagi sama- sama laper, kita makan bareng. Dan kalo kita lagi bĂȘte, kita jalan bareng. Gatau juga sih gimana bisa ibarat tersebut dimaksudkan untuk ngegambarin kebaikan mereka, tapi pada intinya, mereka baik.

Jadi ceritanya dimulai dari hari Jumat lalu, dimana Fasa mengakui ke-bete-annya dan ngajak main kita- kita . Ya gue sih sebagai anak yang *gaul* mau- mau aja. Masalahnya, mau kemana kita??? Setelah melakukan rapat akbar di rumahku, membuat kekisruhan nasional, melalui birokrasi nan panjang dan berbelit- belit, diputuskan, JENG JENG JEEEEENNNGGGG *efek dramatis* Kami mau ke ampelas *ejaananakgaul*, bikin rusuh bioskop XXI *baca:nonton*, makan, kemudian pulang. HAPPY ENDING Nyatanya, hari ini tanggal 26 Desember, kita berangkat kurang lebih jam 10.30,
dan sampek disana …….
Ternyata disana …….
 Disanaaa ………
Antreannya udah kayak ibu- ibu PKK ngantre jatah sembako gratis !!! Gilak ya =, bioskopnya rame bangeeeet padahal film pertama nya aja baru diputer jam 12.00. Masa antreannya udah sampek pintu masuk? Oh my God! Yauda deh, karena diantara kita gaada yang mau dijadiin semacam tumbal *baca:ngantri*, maka kami pun muterin amplas, satu puteran. Kemudian kita berdebat kecil. Rahmat masih keukeuh pengen nonton dan ngajak ke empire, sementara aku deeply in my heart udah males aja dan pengen muter” doang di amplas , lagian logika nya kalo di amplas aja sesek apalagi di empire, iya ga sih? Tapi karena takut si Rahmat bakal sakaw dan teriak- teriak secara histeris, kamipun nurutin keinginannya buat ngecek di Empire. Jadi kami kembali ke parkiran . 2000 perak pun terbuang sia- sia . Kami meluncur ke Empire.
Dan ternyataaaa ….
TERNYATAAAAA ….
Antreannya malah jauh lebih mengerikan dari yang di Amplas! Ckckck. Tepok tangan yang meriaaaah *zzziiiiingggggg* Udah hopeless gitu. Tiba- tiba tercetus ide, ke movie box aja! Okelah kami segera meluncur ke movie box yang ada di jalan Gejayan. Dasar emang lagi sial, semua tempat penuh. Buset daaaah mo nonton aja ribet banget. Kita semua bete.
Betek ……
Betek …..
Betek ……
Akhirnya kami mutusin nyari makan aja. Berhubung emang panas banget, kami pengen makan es juga . Karena satu- satunya tempat yang tergambar di otak kerenku cuma es buah PK, yauda aku pun dinobatkan jadi pemandu perjalanan menuju es PK Kranggan. Kami makan. Kami bercanda. Kami ngobrol seru. Sampai tiba pada saat kita harus pergi gara- gara takut dilaporin ke polisi setempat dengan tuduhan bikin onar. Sempat galau tiga detik kita mau ngapain. Si Rahmat nyeletuk, “tuku duren pangan neng omahe Tifa” Fine ! Kami pun nyusurin jalan Magelang, mencari penjual mana yang mau dagangannya dibeli oleh anak- anak macam kami. Dapet duren, kami pulang. Makan duren. Bercanda. Edukasi motor kopling. Bercanda. Guyon. Ndobos. Bercanda. Rumahku rusuh. Hahaha. Mereka akhirnya dapet hidayah dan pulang ke rumah masing- masing. Rumahku rusuh  The end. Hahahaha begitulah hingga pada akhirnya kami ga jadi nonton dan pol- polnya cuma kembali ngisruh rumahku 

No comments:

Post a Comment