Thursday, November 01, 2012

speechless

Pernah ga sih, kamu berasa lonely banget padahal kamu di tempat yang rameeeeee banget. Ga enak banget rasanya. Kayak yang bener" ada di peradaban lain gitu. untuk orang hobi mengoceh semacam aku, ga ada temen mengobrol adalah musibah. padahal, ngomong adalah salah satu treatmen meredam stress- ku yang paling ampuh.

Dan menyedihkannya, entah kenapa aku udah kehilangan orang yang tadinya ku anggep sahabat. Don't know why. Dia pergi gitu aja, kayak yang ga pernah kenal deket sama aku. Kayak waktu yang udah banyak banget kita habisin bareng ga ada artinya buat dia. Dan ini bukan yang pertama. sumpah deh, aku ngerasa kayak alat. kalian butuh aku terus jadi temenku. Habis itu udah, kalo aku udah useless ya udah. Trow me, i'm not worth enough.

Semua orang tu sama aja. dateng, terus pergi. Cuma sedikit banget orang yang bisa bikin aku yakin kalo dia emang sahabatku. Cuma dikit. Bisa diitung kok, pas aku SD ada satu, pas aku SMP ada satu. Yang lainnya tu ngaku nya aja kangen, ngaku nya aja pengen ketemuan, tapi apa pernah ngeluangin waktu buat aku? Nyata nya juga aku tetep kalah sama temen" baru mereka.

Nggak ngerti sih, mereka bukannya terus jahat gitu, enggak. Cuma jadi orang yang beda. orang yang ga aku kenal lagi. Bener- bener ga ngerti, apa salahku? I'm not too worth to remember, maybe? Yang aneh, kenyataannya adalah, temen" cowo yang aku punya justru malah jadi temen yang lebih baik *menurutku*. mereka tu diminta tolongin entengan, diajak cerita enakan, diajak maen *meskipun berakhir geje* tetep asik asik aja. dan mobilitas terjamin. that's why aku lebih enjoy ngajak maen **** daripada temen cewek yang rempong banget minta dijemput lah, ogah jalan jauh lah, bleeeeeb bleeeeeb...

Mungkin juga sekarang ini aku lagi neg-think aja sih. Tapi itu nyata banget kok. Apa kabar tu si M yang udah dari jaman puasa bilang pengen ketemu aku? Gimana juga sama G yang ngajak nyari kado sejak 3 Mei? PHP semua -_____- Tapi yang paling nyakitin sampe saat ini adalah waktu aku lagi ngomong, terus si H ini ditanya sama seseorang, dan mereka jadi ngobrol berdua, aku dianggep gumpalan. End story, gue tinggalin lah, males males amat ngomong sama orang yang ga mau dengerin gue ngomong.

Oke okee, ini 70% pake sensi. FYI aja sih, gue emang orang yang sangat sensi dan mudah merasa ga enakan. Itu juga sih yang bikin aku sering berasa sikap orang terkadang tidak menyenangkan, dan itu menyakitkan banget. Tapi walopun terlalu sensi, saya juga golongan orang yang tidak peka sekali dengan segala macam sindiran dan hinaan halus. semacam DDR gitu, nggak ngeh-an.

Ah sudahlah, sebenernya tujuan awal ngoceh sampe berbusa- busa di blog bagiku sih cuma buat pengalihan dari keinginan ngomong sama seseorang yang nggak tersalurkan. Apalagi kalo belom jadi ngomong aja udah dikacangin. gimana persaanmu cobaaaaaaa??????
HHHHHZZZZZZZ sudah sudah harus sabar, HARUS SABAR !!!!!!!!!! \n.n/

2 comments:

  1. Hahahaha ketawa sendiri ane baca tulisan kamu sis. Jadi bete, ju-des gara2 dikacangin. Hmmm benar juga. Gak da sahabat juga susah. Beruntung nih yg punya banyak sahabat :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaaah terharu ada yang mbaca :') terima kasih yaaa... tapi kalo di baca sekarang, postingan di atas murni sensi aja sih :)

      Delete