Saturday, September 12, 2015

Serba- Serbi Budapest (Me and Mr. Subway Ticket)

Aku nih ya, kalo udah ngomongin Budapest, ga bakalan ada abisnya. Kenapa? Soalnya…..udah kaya Yogyakarta yang kota kelahiranku, aku ngerasa Budapest tuh kaya hometown. Oke ini alay dan sangat nggak nasionalis….ngakuin tanah yang jauuuuuh banget dari Indonesia sebagai hometown. Don’t blame me, I was really had a good time there! Day by day, I was not only come as tourism, but I feel like truly Hungarian too. Kalo ekstrimnya sih kaya Rio yang (seperti cerita di part #2) gamau pake mantel dan ngaku- ngaku, “I am HUNGARIAN”. Ya sama. Aku juga ngerasa kaya gitu. Serius deh.

So…. Kali ini aku bakal cerita serba- serbi Budapest yang udah aku liat dan pelajarin selama disana.

First of all, tentu aja masalah bahasa. Nangis aja deh kalo disana gatau dikit- dikit bahasa Magyar, apalagi kalo kita nggak berkeliaran di tourism spot. Mirip- mirip sama Yogya lah, masi banyak juga kan kakek nenek yang bahkan bahasa Indonesia aja nggak ngerti, bisanya bahasa jawa (sumpah ada lho!).

Pernah nih aku mau naik metroline dari stasiun di daerah Hosok Tere, pas itu ada yang jaga di depan pintu masuk. Kalo biasanya sih, kalo ada yang jaga gitu, kita tunjukin aja tiketnya (untuk kasus ini aku pegangnya monthly ticket, belinya di bandara dengan nunjukin ‘driving license’ ato ‘identity card’).
Nah ini beda... Tiba- tiba aku dipanggil dong sama dua bapak yang jaga itu…. NAHKAAAN KENAPA DAH INI??? 
Rada curiganya sih karena si bapak- bapak ini aneh kali ya liat cewe sendirian, berjilbab (kaya di posting part #4), ntah disangka imigran gelap, teroris, ato apalah :(

Kira- kira gini bentuk percakapan dua bahasa yang absurd ini….

                “Miss…” si bapak manggil

                “Yes?” aku balik badan ngadep bapaknya, pasang muka paling sok bego dan *uhuk* imut.

                “Passport” si bapak ngulurin tangan. Sejauh ini sih aku ga menangkap sesuatu yang aneh dari si bapak.

                Aku buka tas pinggang, ngeluarin passport, dan nunjukin ke bapaknya. Si bapak buka- buka passport ku, dan ngulurin tangan minta tiket metroline ku yang ada di tangan kiri. TERNYATA dia nyocokin nomor passport sama nomor yang ada di tiket. Ya jelas beda lah! Orang kemaren bikin tiketnya ga pake passport. Si bapak terlihat bingung.


                “Oh, those number are not from passport, but from my driving license” aku jelasin.

                Si bapak nunduk ngeliatin aku (ini karena perbedaan tinggi yang cukup signifikan sih). 

Kemudian air mukanya berubah, seolah nggak paham dengan semua yang terjadi (?). Dan dia NGOMONG PANJANG LEBAR PAKE BAHASA MAGYAR. Menurut lu aja pak, muka ku nggak keliatan bule asia po????


                “blebbb blebbb blebbbb….”

                “……..” aku bungkam. Aku ga ngerti apa yang dia omongin.

                “…blebbbbb bleebbbbbb” tapi kayanya ini masalah perbedaan nomor deh..

                “eerrrr…. Those are-“ nunjuk nomor di tiket, “-from my driving license.” Aku mencoba menjelaskan.

                Ngeliat muka si bapak yang makin nggak ngerti, akhirnya aku ngeluarin si driving license yang bikin masalah itu, kasih ke bapaknya. Mukanya makin ditekuk.

                “bleb bleb bleb bleebbb bleeebbbbbbb” ngomong lagi. Bikin pusying aje lu oom!

                Ternyata… yang namanya Latifa, kapan ga bikin kesalahan ceroboh gitu… Aku salah ngasi SIM C, padahal yang ada di tiket itu nomor serinya SIM A. Duh…. dah mulai berasa teroris nih aku. Buru- buru aku ngeluarin SIM A sebelum berakhir diseret paksa ke kantor polisi.


Kemudian… si bapak ngangguk- ngangguk mengerti dan kembali ngomong bahasa Magyar yang as I understand, ngomong minta maaf, dan mempersilakan aku masuk stasiun.



Well itu sekelumit cerita ngomong pake bahasa tarzan karena (aku tekanin sekali lagi) common people sana bahasa inggrisnya ngga bagus, yah kecuali kalo yang muka- muka mahasiswa gitu sih….

Masih banyak banget yang pengen aku ceritain tentang serba- serbi Budapest....
So, dont go anywhere, staytune dan bacain terus blog aku yhaaaa *ngarep*...

No comments:

Post a Comment