Saturday, October 17, 2015

AIESEC P$ZF

Hai Bloggie…..

Yesterday I met someone, she was asking me all about AIESEC P$ZF which was the ones ‘should’ taking care of me in Budapest, Hungary. But yeah...you know, sometimes things weren’t going that well. So I will tell all things we should ready for….

Dimulai dari proses match-nya sama AIESEC sana, kita tuh bener- bener harus jeli sama semua hal, terutama hal- hal yang dijanjiin sama mereka kaya airport pick up, host family or dorm, meals, dan lain sebagainya. Ada baiknya walaupun itu udah standart banget diomongin di booklet mereka, pas interview tanyain lagi, yang jelas, harus sangat jelas.
Based on my experience, pas sebelum aku match, aku nganggep hal- hal yang diprovide itu rada sepele dan ga terlalu merhatiin karena pikiranku pasti dapet dan mereka janjiin ngasi dokumen buat ngurus visa, salah satunya accommodation certificate. Nah makin yakin lah aku kalo everything is under control. Apalagi pas itu aku juga udah chatting sama Dhilla, dan dia dapet certificate yang sama dengan alamat yang sama pula.
Accommodation Certificate-ku......

Sampe akhirnya pas aku udah di Budapest….. ternyata aku sama Dhilla dipisah cobaaaaa. Dhilla dapet house family yang super adorable dan lovable, aku dan Rio dapet dorm mahasiswa dan kita disuruh bayar. Hiks. Pas aku protes nih yak ke Alexandra (yang contact2an sama aku sebelum berangkat), she simply said, “the certificate just to make visa things easier”. Oke thanks.

Yang kedua adalah masalah airport pick up.
Sebelum berangkat aku udah ngasi tau jam kedatanganku, dan Alexandra juga udah ngejawab kalo dia bakalan ngejemput. Kenyataannya aku hampir aja ngga dijemput.
Jadi hari itu, ada lima EP (exchange participant) yang nyampe di Budapest dan yang terakhir nyampe itu aku (sampe Budapest jam 4 sore) dan kata Dhilla, ALEXANDRA LUPA KALO HARI ITU AKU JUGA NYAMPE SANA. Jadi pas mereka berempat udah dateng semua, pada udah mau cabut aja dari bandara. Untungnya ada Dhilla yang ngotot banget kalo masi ada aku yang harus ditungguin juga.
Worst case nih kalo waktu itu ga ada yang inget akan kehadiranku (tsaaah sedih banget) ya kan aku bener- bener gatau harus gimana. Tips and trick dari aku ajanih buat ngadepin kejadian buruk kaya gitu,  tanya aja sama Information Center gimana caranya menuju ke city center (kalo di Jogja kaya jalan malioboro lah kira- kira), karena di pusat kota pasti ada KFC atau MC Donals, dan mereka selalu punya wifi gratis buat pelanggannya. Dengan wifi, kita bisa ngehubungin orang AIESEC, temen, ato bahkan kita bisa aja booking hostel dulu buat memastikan idup kita selamat. Aku saranin sih kalo booking hostel pake web booking.com karena mereka ngebolehin kita bayar ditempat instead of situs booking lain yang biasanya motong credit card. Oiya jangan lupa cari hostelnya pake google maps dan capture jalan menuju kesananya, capture nama jalannya penting lho ya!
sampe levelku genius lho karena sering banget pake.. hehehe


Yang ketiga…. Inisiatif kita dibutuhin banget selama nyelesaiin proyek disana. Karena…karena… EP angkatanku yang ke Budapest rada- rada terlantar gitu. Huhuhu.. Bahkan temenku ada yang cuma dateng ke proyek seminggu doing, kemudian ngabisin whole 5 minggu buat keliling eropa dan belanja. HEDON BANGET HIDUPNYA L
Tapi kalo aku sih seneng masuk ke SD tempat aku volunteering itu, soalnya aku dapet wawasan yang ga sembarang orang bisa dapet, tentang pendidikan disana khususnya, walopun harus diakuin aku sangat gabut sih. Tapi liat sisi positifnya lah, aku jalan- jalan di Eropa nya puas bangeeettttt….. HAHAHAHA.
Ada juga kejadian- kejadian sangat nggak jelas kaya misal Rio yang salah masuk sekolah selama 3 minggu (ini juga kecerobohan yang nganter Rio pas pertama dateng). Terus ada juga tragedy microwave di dorm dicuri (minggu ke 4 kita disana) dan anak- anak AIESEC di dorm dituduh dan diminta ganti rugi (malesi banget ga sih?). Ada lagi kejadian dimana aku pengen datengin Dhilla ke house family nya dan mereka bahkan pada nggak tau alamatnya (kok bisa lho ngga ada catetannya apa apa gitu -_-). Yang paling sedih sih karena ngga ada buddy yang bisa diribetin selama disana.. Thanks God I have Rio, my dorm-mate yang senantiasa nemenin kemana- mana hehehe….

Banyak sih sebenernya hal- hal yang terjadi selama exchange-ku yang ngga sesuai ekspetasi awal. Tapi kalo kata Pak Uha, dosen aljabarku,

“Kita harus lihat sisi positif dari semua kejadian dan menjalani dengan optimis”

Jadi sebenernya intinya AIESEC P$ZF itu menurut aku kurang well prepared aja sih.. aku yakin mereka juga ga ada niat jahat mau nelantarin anak orang apa gimana, tapi ya itu…mereka butuh evaluasi disana sini buat ke depannya.

Mungkin buat orang- orang yang ngebaca cerita ini sih berasa sedih banget idupku disana. Aku tegasin aja sih, NGGAK KOK. Bohong banget aku nggak bahagia selama 6 minggu disana. Yang udah diceritain disini kan cuma sebagian cerita selama disana aja, eh atau bahkan cuma seperempat deng hehehe… Tapi kalo ditarik secara kesimpulan mah AKU SENENG BANGETTTTT…. Pengen nambah bahkan HAHAHA 

mukanya kaya hantu :(

No comments:

Post a Comment